Hanya sekadar ingatan

Alhamdulillah, dengan rahmat Allah SWT, saya mampu sekali lagi menulis dalam ruangan ini, semuga Allah SWT menunjuki kita semua jalanNya yang benar lagi lurus, AMIN
Keinginan untuk menulis ini tiba-tiba sahaja timbul apabila saya membaca surahtul Anbiya’ dan terasa wajar untuk kita kongsikan bersama-sama, saya hanya tuliskan mafhum ayat ini untuk kita hayatinya:-
92: Sesungguhnya, umat kamu ini (wahai Muhammad) adalah umat yang satu dan Aku (Allah) adalah Rabb kamu, kerana itu abdikanlah diri kamu kepada Ku
93: Dan mereka itu (umat Muhammad itu) saling bantu membantu (bertolong-tolongan, bergolong-golongan) sesama mereka, kepada Kamilah mereka diangkat kembali.
94: Barang siapa beramal soleh (melaksanakan perkara kebajikan) dalam keadaan dia itu beriman (kepada Allah SWT), maka tidaklah diingkari amalannya itu, dan sesungguhnya kami menuliskannya.
Demikianlah sifat manusia yang mengakui bahawa dia adalah umat Muhammad iaitu mereka itu adalah menjadi umat yang satu, saling tolong menolong dan bantu membantu, sering mengerjakan amalan soleh dan mereka itu beriman kepada Allah SWT.
Persoalannya!! Adakah kita ini umat Muhammad?
Jika kita mengakui bahawa kita ini umat Muhammad:
1: Adakah kita ini menjadi umat yang satu, yang menolak sebarang perbalahan dan mencari titik perdamaian?
2: Adakah kita saling tolong menolong dan saling bantu membantu sesama kita, merasakan bahawa kita seluruhnya adalah seumpama ikatan batu bata bagi membentuk sebuah bangunan?
3: Adakah kita ini sering beramal dengan amalan soleh dengan mengenepikan kepentingan diri sama ada secara peribadi atau perkumpulan?
4: Adakah kita ini saling ingat mengingati secara ikhlas tanpa sebarang kepentingan diri secara peribadi atau perkumpulan?
5: Adakah kita ini telah beriman dengan iman yang benar atau hanya ikut-ikutan sahaja?
Yang mampu menjawab semua persoalan itu hanya diri kita sendiri!
Pernahkah kita terfikir?
1. Kenapa kita sanggup mengkafirkan atau menganggap saudara kita sebagai melakukan perkara yang sangat mungkar hanya kerana perbedaan pendapat dalam isu-isu furuq?
2. Kenapa kita tidak sanggup menyahut seruan perpaduan hanya kerana kita menolak pegangan atau fahaman yang dipegang oleh saudara kita?
3. Kenapa kita tidak saling bermuzakarah dengan jalan terbaik bagi menyelesaikan sebarang pertelingkahan yang ujud?
4. Adakah Allah telah dengan terang-terangan mengatakan bahawa kita ini benar dan kita ini adalah ahli syurga?
Maka hari ini, sepatutnya kita mulai mencari jalan untuk merobah diri supaya apabila kita diangkat kepadaNya, kita adalah umat Muhammad yang “satu”
Wallah hu aqlam.

Credit to Soleh.net
post signature

Comments

Popular posts from this blog

Transurethral resection of the prostate (TURP)

Wisma Amal Cahaya Bistari